Tuesday, September 18, 2012

Mujahidah sebenar..

salam,


ana kongsikan hasil nukilan seorang adik di iptho, batu pahat..

nur syahirah morsyid.

moga bermanfaat..


"Adapun seorang mujahid yang tidur sepenuh kelopak matanya, makan seluas mulutnya, tertawa selebar bibirnya, dan menggunakan waktunya untuk bermain dan kesia-siaan, mustahil ia termasuk orang-orang yang menang, dan mustahil tercatat dalam jumlah para mujahidin.”

syeikhuna hasan Albanna


“Tarbiyyah bukan segala-galanya tetapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah.”

Jom kita imbas kenangan lama… JBagaimana kita tersadung dengan jalan tarbiyyah?

Bagaimana kita mula jatuh cinta dengan ukhwah fillah?

Bagaimana kita mula meninggalkan karat-karat jahiliyah?

Semua itu adalah satu kenangan yang boleh menjadi daya tolak untuk terus melangkah. Kita masih melangkah walau kepenatan maha dahsyat menjengah. Kita masih melangkah kerana kecintaan serta kesyukuran dengan jalan yang telah merubah hidup kita dari segala aspek samada luaran dan dalaman. Fikrah, ruhiyyah dan jasad. Begitulah tarbiyah mengajarkan kita. Ia telah berjaya membentuk manusia biasa menjadi luar biasa.

“Dan Allah melebihkan sebahagian kamu atas sebahagian yang lain dalam hal rezeki, tetapi orang yang dilebihkan (rezekinya itu) tidak mahu memberikan rezekinya kepada para hamba sahaya yang mereka miliki, sehingga mereka sama-sama (merasakan) rezeki itu. Mengapa mereka mengikari nikmat Allah? (al-Quran, 16:71)

Jalan tarbiyyah yang sedang kita lalui ini adalah satu nikmat dan rezeki yang besar dari Allah untuk kita.Dan atas dasar keimanan itu jugalah, kita bergerak dalam menyampaikan dan menyeru manusia untuk bersama-sama merasai nikmat jalan ini.

Sehinggalah suatu ketika,

Setelah bertahun ditarbiyyah dan mentarbiyyah,

Tiba-tiba kita sudah tiada rasa. Terasa hambar dan ada juga yang melemah hanya kerana asbab teknikal yang sangat remeh untuk difikirkan.

Mula kering ketika menerima taujihat dari murabbi. Mula berat untuk bertemu mutarabbi yang sedia untuk ditarbiyyah.

Dimana masalah sebenarnya?

Dalam diri kita?

Hati kita?

Murabbi kita?

Jom koreksi diri dengan kata-kata dari Imam Hassan Al-Banna tentang mujahid yang membawa islam:

“Saya dapat menggambarkan sosok mujahid adalah seorang yang sentiasa mempersiapkan dan membekali diri, berfikir tentang keberadaannya dalam segenap ruang hatinya. la selalu dalam keadaan berfikir. Waspada di atas kaki yang selalu dalam siap siaga. Bila diseru ia menyambut seruan itu.Waktu pagi dan petangnya, bicaranya, keseriusannya, dan permainannya, tidak melanggar arena yang dia persiapkan untuknya. Tidak melakukan kecuali misinya yang memang telah meletakkan hidup dan kehendaknya di atas misinya. Berjihad di jalannya.Anda dapat membaca hal tersebut pada raut wajahnya. Anda dapat melihatnya pada bola matanya. Anda dapat mendengarnya dari ucapan lidahnya yang menunjukkanmu terhadap sesuatu yang bergolak dalam hatinya, suasana tekad, semangat besar serta tujuan jangka panjang yang telah memuncak dalam jiwanya. Jiwa yang jauh dari unsur menarik keuntungan kecil di sebalik perjuangan.Adapun seorang mujahid yang tidur sepenuh kelopak matanya, makan seluas mulutnya, tertawa selebar bibirnya, dan menggunakan waktunya untuk bermain dan kesia-siaan, mustahil ia termasuk orang-orang yang menang, dan mustahil tercatat dalam jumlah para mujahidin.”

Allahu Allah…..

Debush3x, Peng3x…….

Masih ada masa untuk memikirkan tentang lemah?

Lemahnya jiwa adalah kerana keringnya iman.

Keringnya iman kerana kurangnya mutabaah amal.

Kurangnya mutabaah amal kerana lemahnya mujahadah.

~ YA ALLAH, jangan KAU golongkan kami dalam kalangan ‘robot dakwah’… Izinkan setiap langkah kami, kami membawa bersama hati yang penuh kecintaan padaMU, keikhlasan beserta kefahaman yang tinggi… Kuatkan langkah kami, thabatkan kami pada jalan ini demi meraih redhaMU… Amin ~

Sunday, September 9, 2012

Membangkitkan iman



Oleh: Dr. Majdi al-Hilali

Ramai orang yang bergiat di lapangan Islam pada masa ini teragak-agak dengan istilah "membangkitkan iman," padahal ianya perlu diberi keutamaan dalamobjektf tarbiah untuk membentuk keperibadian Islam. Ini adalah perkara yang baik di mana patut digalakkan dan diberi sokongan oleh semua orang. Kenapa tidak padahal umat pada dasarnya sedang dibelenggu dengan masalah iman. Masalah umat tidak akan dapat diperbaiki kecuali dengan iman;

“Padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.” (Ali-Imran: 139)

Kita akan lakukan perbincangan tentang topic ini biarpun kita tidak bermula dengan makna iman; untuk kita perbaharui dan hidupkan iman di dalam hati kita. Namun untuk mendatangkan hasil yang diharap-harapkan dari kebangkitan iman, kita mesti sepakat tentang makna membangkitkan iman ini. Kerana ianya bukanlah menunaikan solat berjamaah di masjid semata-mata, solat-solat sunat dan banyak mengingati Allah. Berapa ramai orang yang berbuat demikian tetapi pada masa yang sama kita lihat beliau sangat mengutamakan harta, segala-galanya berkira, berfikir tentang haknya terlebih dahulu dan mengabaikan hak-hak orang lain dan memberi fokus yang berlebihan kepada dunia. Jika dia pergi membeli sesuatu anda mendapati beliau bergerak antara satu kedai ke satu kedai untuk mencari yang lebih murah; tidak penat tawar-menawar untuk mengurangkan harga sebanyak mungkin dan lebih teruk lagi jika beliau diminta membantu orang lain, dia takut kehilangan harta, walaupun sedikit, ataupun beliau hilang dari tangannya perniagaan yang menguntungkan!

Keadaan ini bukan hanya berlaku kepada golongan yang kaya sahaja; malah berlaku kepada yang miskin dan sederhana .. Kita menemui beberapa percanggahan antara ibadah mereka yang zahir dan antara tingkah laku serta muamalah mereka, khususnya yang berkaitan harta dan wang, kerana mereka terlalu menekankan dunia dan merasa sedih di atas kehilangan sesuatu yang ditempuhi mereka, berangan-angan dan bercita-cita mendapatkan dunia yang terbentang .. yang menguasai imaginasi mereka. Tidak dapat dinafikan bahawa memelihara solat pada awal waktu di masjid adalah manifestasi iman, tetapi apabila ibadah yang zahir tidak bergerak seiring dalam kehidupannya serta meremehkan dunia di mata pemiliknya dan menghilangkan iman di dalam hatinya. Kemudian melayani dunia menurut pandangan ini.

Oleh itu, ini adalah penunjuk penting ketidakupayaan iman dalam hati dan tidak mampu sampai ke tahap bangkit dan sedar. Tatkala iman seseorang bangkit dan bara di dalam hatinya menyala;, ini akan menjadikan pemilik hati ini menyedari tentang hakikat dunia. Lalu ia akan memandang kecil menurut pandangan matanya, dan memandang remeh tentangnya dan melihat harta di atas hakikatnya, bahawa ianya adalah "harta Allah”, dan beliau telah dilantik menjadi khalifah oleh Allah untuk menguruskan harta dengan sebaik-baiknya. Pemilik harta lebih rela jika dibelanjakan dalam perkara-perkara yang baik selagi mampu berbuat demikian.

Sememangnya, harta adalah simbol yang paling penting bagi dunia. Justeru, tatkala kita melihat seseorang yang beriya-iya untuk harta, terlalu mementingkannya, takut kehilangan dan merasa sempit bila hartanya berkurangan .. Ini memberikan satu petunjuk yang kukuh bahawa dunia ini telah berada dalam hatinya dan telah menguasai sudut yang besar di dalamnya. Imannya walaupun masih ada hanyalah iman yang lemah dan tertidur. Jika anda bertanya; Ada sesetengah orang mengeluarkan harta yang banyak di jalan Allah, namun mereka amat kurang dalam melakukan perbuatan baik, malah berani untuk melakukan beberapa dosa dan maksiat!.

Sudah tentu .. Hal ini benar-benar berlaku kepada sesetengah orang. Mungkin derma mereka di jalan Allah dalam kes ini kerana bertitik tolak dari pendidikan pertama yang menyuruh mereka kepada kemurahan hati dan sifat dermawan. Namun, perlu diingat untuk menjadikan sifat dermwan ini sebagai tanda "kebangkitan iman" dalam hati mereka; mestilah diiringi oleh kemunculan tanda-tanda lain.

Rasulullah saw telah menghuraikan tanda-tanda kebangkitan iman ini. Ia telah diriwayatkan dari Abdullah ibn Mas'ud berkata: Wahai rasulullah! Katakan kepada kami tentang ayat berikut:

“Maka Apakah orang-orang yang dibukakan Allah hatinya untuk (menerima) agama Islam lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama dengan orang yang membatu hatinya)?.” ( Az Zumar, 39:22).

Maka kami (para sahabat) berkata: Wahai Rasulullah! Bagaimanakah caranya mengetahui hati dilapangkan atau dibuka oleh Allah? Beliau menjawab: “Bila hati seseorang sudah masuk ke dalamnya Nur (cahaya Iman) maka dia akan menjadi lapang dan terbuka.” Mereka (para Sahabat) bertanya: “Apakah tandanya hati yang terbuka dan lapang itu ya Rasulullah.” Beliau menjawab: “Fokus (pusat) perhatiannya sangat kuat terhadap kehidupan yang kekal dan abadi di akhirat, dan tumbuh kesadaran yang tinggi terhadap tipu daya kehidupan dunia yang sekarang ini, lalu dia berkerja keras mempersiapkan bekalan menghadapi mati sebelum datangnya mati itu.” (HR. Al-Hakim dan al-Baihaqi)

Tanda pertama seperti yang disebut dalam hadith ialah: “Fokus (pusat) perhatiannya sangat kuat terhadap kehidupan yang kekal dan abadi di akhirat.” Antara bentuknya ialah: Bersegera melakukan pelbagai jenis perbuatan baik, bersifat wara’ dan sensitiviti yang kuat terhadap perkara haram dan segala perkara yang syubhat dan mendahulukan kepentingan agama mengatasi semua kepentingan dunia ketika bertembung antara dua kepentingan ini. Manakala bentuk kepada tanda kedua yang membangkitkan iman; "dan tumbuh kesadaran yang tinggi terhadap tipu daya kehidupan dunia yang sekarang ini "; Iaitu ia tidak beriya-iya untuk mengumpulkan harta dunia, tidak berasa sedih tentang kehilangannya atau hartanya berkurang, dan amat sedikit memikirkan tentang hal itu, dan tidak berasa iri hati dengan harta yang diperolehi orang lain atau mengharap-harapkan harta yang dimiliki oleh orang kaya; melainkan harta yang ada ingin didermakan pada jalan Allah. Manakala bentuk; “berkerja keras mempersiapkan bekalan menghadapi mati sebelum datangnya mati itu” ; Bersegera untuk bertaubat dengan ikhlas dan sentiasa memberikan perhatian untuk Allah, membebaskan dari tempat-tempat yang menzalimi diri sendiri, mengembalikan hak dan amanah kepada pemiliknya.

Tanda-tanda ini adalah mencerminkan kebangkitan iman dan dibukakan dadanya untuk menerima iman, dan tidak sebaliknya. Dengan makna bahawa ia tidak boleh melompat ke dalam aspek-aspek ini dan cuba untuk mendapatkanya, melainkan dimulai dengan membangkitkan iman. Oleh itu, untuk tujuan memperbaiki keadaan ibadat, tingkah laku, perhatian dan muamalahnya, kita mestilah bermula dari titik yang betul, iaitu: bekerja untuk membangunkan iman di dalam hati, dan bukan sebaliknya.

Jelasnya, terlalu memberi perhatian dalam melaksanakan ibadah dan memperbaiki tingkah laku tanpa memberi perhatian untuk membangkitkan hati mengikut yang sepatutnya, jika berjaya dari segi formaliti, akan menghasilkan peribadi yang samar-samar kerana mempunyai dua keperibadian; Kita dapati beliau rajin di masjid untuk menunaikan solat, tetapi kemudian di kedai beliau melayani orang dengan kasar, tidak menepati janji, kadang-kadang buruk layanannya terhadap keluarga dan kerabatnya, dan terjerumus sedikit demi sedikit kepada harta seakan-akan kupu-kupu terjatuh sedikit demi sedikit ke dalam api. Sebaliknya, apabila kita mula dengan iman yang membangkitkannya; maka ianya seolah-olah seperti sebatang pokok yang tumbuh, berkembang dan melahirkan buah-buahan yang masak pada setiap masa dan setiap cabang:

“Kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Dia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya. (Ibrahim: 24-25).

Sudah cukup untuk mengukuhkan makna ini melalui firman Allah SWT dalam ayat yang lengkap ini: “Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke pihak timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan segala malaikat, dan segala Kitab, dan sekalian Nabi; dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, – kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang yang terlantar dalam perjalanan, dan kepada orang-orang yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi; dan mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat; dan perbuatan orang-orang yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian; dan ketabahan orang-orang yang sabar dalam masa kesempitan, dan dalam masa kesakitan, dan juga dalam masa bertempur dalam perjuangan perang Sabil. orang-orang yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan); dan mereka itulah juga orang-orang yang bertaqwa.” (Al-Baqarah: 177).

Justeru, Imam Ibn al-Qayyim memulakan bukunya yang indah “Madarij as-Salikin” atas tajuk "Bangkit atau sedar", di mana beliau berkata: "Tempat pertama tentang ibadah ialah kebangkitan. Iaitu hati terjaga melalui jeritan yang menyedarkan dari tidur orang-orang yang terlena. Demi Allah .. Alangkah bermanfaat jeritan ini!! Alangkah penting jeritan ini!! Alangkah membantunya jeritan ini ke atas tingkah laku!! Ini kerana sesiapa yang merasainya akan terasa. Demi Allah, pasti akan Berjaya. Jika tidak, pasti ia tenggelam dalam kelekaan, kerana apabila tersedar ia segera menetapkan cita-cita untuk melakukan perjalanan ke tempatnya yang pertama.

Ketahuilah bahawa seseorang hamba sebelum itu berada dalam tidur yang melekakan, hatinya telah tidur. Oleh itu, langkah awal tentang tidur ini ialah membangkitkan dan menyedarkan dari tidur. " Justeru, kita menyedari intipati dari kata-kata Imam Syahid Hasan al-Banna yang pernah bercakap dengan orang ramai, di mana beliau berkata: "Sebelum kita berbicara lebih lanjut tentang solat dan puasa, tentang kehakiman dan undang-undang, tentang adat dan ibadat, tentang system dan urusan harian, kita mestilah memiliki hati yang hidup, roh yang menyala, jiwa yang sedar, perasaan yang peka, iman yang tinggi dengan ketiga-tiga nilai ini iaitu keimanan yang tinggi dengan risalah ini, rasa bangga kerana memilikinya dan harapan yang tinggi untuk menerima bantuan Allah. Adakah anda mempercayainya?” (Risalah: Dakwah kita di era baru).

Membangkitkan iman bermakna memasukkan cahaya ke dalam hati, menyalakan bara di dalamnya supaya tercerna pada amal ibadah, muamalah dan perhatian. Selagi kita cuba untuk memperbaiki perkara-perkara ini tanpa memulakan dengan membangkitkan iman dalam erti kata yang sebenarnya, maka hasilnya akan lemah dan tidak setimpal dengan usaha.

Jika anda bertanya; Bagaimana cara untuk membangunkan iman dan menyalakan baranya di dalam hati? .. Saya datangkan jawapan bahawa generasi sahabat muncul hasil daripada membangkitkan iman. Cukuplah kita mengambil kata-kata Imam al-Qurafi:

“Kalaulah Rasulullah tidak didatangkan mukjizat kepadanya, melainkan para sahabat sudah cukup dapat membuktikan tentang kenabiannya.”

Oleh itu, kita tidak mempunyai pilihan melainkan mencari cara-cara yang telah mereka gunakan sehingga mereka mencapai ke tahap ini supaya kita dapat menggunakannya pula.

Saya fikir bahawa pencarian kita tidak akan menjadi panjang jika kita mengambil perkara ini betul-betul dan kita melakukannya secara serius dan bersungguh-sungguh. Kita semua tahu bahawa umat ini tidak akan dapat diperbaiki dengan cara lain melainkan dengan melakukan seperti mana yang telah dilakukan oleh generasi yang pertama.



Dr. zaadud duat-terjemahan ikhwanonline.



Monday, February 7, 2011

Tips Usrah Online

Usrah boleh dilaksanakan dengan pelbagai cara. Kalau katakan anda tidak ada ramai pelajar di kampus masing-masing, usrah online boleh dilaksanakan. Namun perlu ada penambahbaikan untuk memastikan kesannya maksimum. Berikut dinyatakan beberapa tips yang boleh digarap bagi menjadikan usrah online ata offline lebih bermakna.
Jadi apakah tips yang akan digunakan kalau anda melaksanakan usrah online (kalau offline juga, tips ini akan menambah nilai apa yang sedia ada)? Berikut ada beberapa tips:
  1. Siapkan handout sebelum usrah bermula. Mengapa? Kalau ada YM atau Skype yang menggangu, si anak usrah mampu lagi memberi perhatian. Kerana ada bahan yang sudah sedia.
  2. Siapkan soalan untuk dijawab oleh si mutarabbi (anak usrah). Soalan itu boleh diletakkan dalamhandout atau ditanyakan semasa perjalanan usrah.Untuk mengelakkan si anak usrah rasa bersalah, berikan soalan awal-awal atau berikan soalan yang mudah dahulu.
  3. Siapkan program atau assisgment selepas usrah. Ini akan meningkatkan pemahaman.
  4. Dalam usrah, bukan sahaja nilai intelek yang ditekankan. Kongsikan assignment berbentuk fizikal, emosi dan spirituil. Cthnya: berikan assisgnment birrul-walidain dengan menghubungi ayah emak atau sanak saudara.
  5. Setiap ayat Quran yang menjadi dalil dibaca oleh anak usrah, untuk memastikan si anak usrah memberi perhatian pada bahan yang disampaikan.
5 tips di atas amat berkesan untuk menjadikan usrah online berjaya. Dari semasa ke semasa, usrah realperlu dilaksanakan untuk merapatkan ukhuwah yang ada dalam usrah.
Bagaimana pula tindakan si anak usrah untuk memaksimumkan usrah online?
  1. Jika ada assignment, sila siapkan dahulu. Paling tidak, diperhati imbas lalu sebelum usrah.
  2. Jika ada hafazan, sila hafaz sebelum usrah bermula.
  3. Jika ada web usrah, sila beri komen atau kongsikan soalan. Ia akan memberi peluang si naqib bersedia awal.
  4. Jika ada bahan yang ingin dikongsikan, sila email atau nyatakan pada naqib samada sebelum, semasa atau selepas usrah terutama berkaitan tajuk yang akan disampaikan.
  5. Amal,amal, amal. Ini adalah asas penting untuk memastikan usrah ini berjaya. Betapa rmai yang sedar dan ada ilmu tetapi tidak beramal dengan apa yang ada.

Mengapa perlu usrah?

Begitulah antara dialog orang yang ada persepsi buruk tentang usrah. Namun apa beza dengan mendengar ceramah di internet atau menghadiri kelas agama? Tidak cukupkah? Perlu sangatkan usrah tersebut? Apatah lagi bagi pelajar yang sibuk dengan timbunan assigment di rumah. Bukankah boleh ditelaah sendiri bahan agama tersebut?
 Saya cuba bawakan kerana bukanlah istilah ‘usrah’ yang penting. Bukan duduk berlima atau berenam yang penting. Yang lebih penting memahami asas usrah dan mengapa ia perlu dilaksanakan. Setelah faham, anda bisa menilai.

Usrah bermaksud keluarga. Dalam bahasa Arab, ia diterjemahkan sebagai جنة (junnah) yang bermaksud perisai atau keluarga. Apa kaitan keluarga dan perisai? Keluarga merupakan perisai fizikal, intelek, emosi dan spirituil. Empat elemen ini perlu dijaga baik-baik agar tidak tersasar dari jalan kebenaran.
Perisai fizikal
Kalau keluarga biasa, si ayah akan memberi belanja untuk ke sekolah atau kalau anda ingin beli sesuatu. Ada nilai fizikal di situ dari aspek kewangan.
Kalau kita bergaduh dengan kawan semasa kecil dahulu, si abang atau ayah diyakini boleh membantu. Sebagai perisai.
Perisai intelek
Ahli keluarga boleh menjadi tempat sumber ilmu. Kecil-kecil dahulu, dari mana kita belajar membaca, berjalan, makan dan pelbagai kemahiran lain? Sudah tentu ia rapat dengan penjaga anda. Intelek bukan sahaja pada ilmu dalam kepala, tetapi kemahiran-kemahiran seperti menulis, mengira, membaca dan pelbagai perkara yang berkaitan dengan otak.


Perisai emosi
Sebagaimana dijelaskan di atas, kalau emosi kita terganggu, keluarga adalah tempat rujukan. Tidak disangkal dewasa ini, ramai di kalangan remaja merujuk kepada kawannya kalau bermasalah. Namun setelah semua tidak mampu memberi pertolongan, penjaga kita akan menjadi ‘pelindung’ atau pemberi semangat kepada diri kita. Itulah perisai emosi yang ampuh.
Perisai spirituil
Setiap anak Adam dilahirkan dalam keadaan fitrah. Si penjaganya yang akan membentuk dirinya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Kalau penjaganya benar-benar menjaga didikan, barulah seseorang itu terjaga dari anasir luar dan mendapat sinar Islam. Bukankah ini menunjukkan si syah atau ibu bertindak menjaga spirituil kita di kala kecil dahulu? Mereka amat penting dalam membina kekuatan spirituil hingga sekarang.
Kalau keluarga asal penting..
Maka itu sebabnya usrah yang melibatkan beberapa orang ahli ini amat penting. Ia bukan sekadar duduk 5,6 orang membincangkan satu dua halaman buku tertentu. Ia adalah perisai untuk membina dan melindungi kita daripada pelbagai bahaya.
Jika anda masih merasakan usrah tidak ke arah itu, atau anda rasa perlu dibaiki, maka perhatikan balik perkara di atas. Usrah amat penting dalam membina ukhuwah persaudaraan yang ditanamkan dengan iman. Iman dan ukhuwah ini perlukan platform melaksanakan aktiviti tarbiah dan dakwah. Ini akan membaiki sistem masyarakat. Inilah peranan usrah.

petikan dari  artikel : www.almuntalaq.com

Thursday, January 27, 2011

10 Soalan Sebelum Bertunang

Setiap pasangan yang berkahwin pastinya mengharapkan perkahwinan itu kekal bahagia buat selama-lamanya. Ramai yang berjaya. Namun tidak kurang pula yang kecewa.
Al-Ustaz Jasim Muhammad al-Mutawwa', bekas kadi ahwal syakhsiyyah di Kuwait menyimpulkan antara sebab berlakunya keretakan dan kegagalan dalam perkahwinan adalah kurang taaruf atau tidak mengenali antara satu sama lain dengan mendalam sebelum berkahwin.
Taaruf yang mendalam atau mengenali bakal teman hidup sebelum melangsungkan perkahwinan sangat penting demi menjamin kesejahteraan dan keseimbangan dalam menjalani kehidupan berumahtangga.
Ini tidak bermakna pasangan mesti melalui alam percintaan sebelum berkahwin, kerap bertemu dan berhubung melalui panggilan telefon, sms, chatting dan sebagainya.
Percintaan sebelum berkahwin seperti yang dilakukan oleh segolongan masyarakat dan ditonjolkan dalam segala macam media sebagai suatu kemestian, suatu dunia yang penuh dengan keindahan dan keseronokan adalah sebenarnya penipuan belaka.
Alam percintaan tidak mendedahkan hakikat diri yang sebenarnya. Masing-masing berusaha menunjukkan yang terbaik sahaja di hadapan pasangannya.
Setelah berkahwin barulah terbongkar segala rahsia, segala perangai dan sikap buruk yang selama ini disembunyikan.
Untuk mengenali calon pasangan hidup anda dengan mendalam, al-Ustaz Jasim Muhammad al-Mutawwa' mencadangkan agar anda mengajukan 10 soalan.
Soalan-soalan ini boleh diajukan secara langsung semasa sesi taaruf, atau melalui orang tengah. Jika calon memilih untuk bertemu, melihat dan berkenalan pastikan pertemuan itu tidak dilakukan secara berdua-duaan di tempat suci dan terpencil.
Jangan cemari niat yang suci dengan melanggari perintah Allah dan Rasul. Jangan relakan syaitan menjadi orang ketiga di antara anda dengan si dia.
10 soalan itu adalah:
1. Apakah wawasan hidupnya?
Setiap orang mempunyai wawasan dan cita-cita yang ingin dicapai dalam hidupnya. Inilah yang perlu anda ketahui mengenai bakal pasangan hidup anda.
Sekiranya anda dan dia mempunyai wawasan dan matlamat hidup yang sama maka perselisihan dalam rumahtangga akan berkurangan.
2. Bagaimanakah kefahamannya mengenai konsep perkahwinan?
Kefahaman serta tasawur atau gambaran yang jelas mengenai perkahwinan amat penting.
Sekiranya kedua-dua pihak mempunyai kefahaman yang berbeza, umpamanya satu pihak menganggap perkahwinan hanya sekadar memenuhi tuntutan nafsu semata-mata, sedang satu pihak lagi memandang sebagai satu ibadah, sudah semestinya rumahtangga yang bakal dibina tidak akan aman daripada perselisihan dan pergaduhan.
3. Apakah sifat-sifat yang digemari dan tidak digemarinya?
Adalah penting bagi setiap pasangan mengetahui kegemaran pasangannya, apa yang disukai dan tidak disukainya kerana kadang-kadang perselisihan berlaku disebabkan kelainan kegemaran dan citarasa.
Sekiranya kegemaran setiap pihak diketahui terlebih awal mungkin perselisihan dapat dielakkan.
4. Apakah pandangannya mengenai anak pada tahun pertama perkahwinan?
Setiap orang mempunyai pandangan yang berbeza mengenai masa yang sesuai untuk menimang cahaya mata.
Sekiranya satu pihak belum bersedia sedang pihak yang satu lagi sudah tidak sabar untuk bergelar ibu atau ayah, pastilah kedua-dua pihak akan berasa tertekan dan perhubungan akan jadi tegang.
5. Adakah dia mempunyai masalah kesihatan atau kecacatan?
Masalah kesihatan yang kronik atau kecacatan semula jadi pada anggota badan tidak wajar disembunyikan.
Mengetahui adanya penyakit atau kecacatan tertentu akan mempengaruhi keputusan yang bakal diambil.
Menyembunyikan penyakit yang kronik atau kecacatan yang mengaibkan boleh dianggap sebagai satu penipuan.
6. Adakah dia seorang yang suka bergaul?
Sesetengah orang suka bergaul dengan pelbagai lapisan masyarakat, mempunyai kawan dan kenalan di merata-rata tempat. Sesetengah yang lain pula suka menyendiri, tidak pandai berkawan dan sukar didampingi.
Orang macam mana yang anda cari?
7. Bagaimana hubungannya dengan ahli keluarganya?
Perkahwian bukan sekadar aqad yang mempertemukan antara dua jiwa. Sebaliknya perkahwinan merupakan hubungan kemasyarakatan yang mencantumkan antara dua keluarga atau lebih.
Oleh itu bakal tunangan harus tahu status keluarga serta hubungan mereka antara satu sama lain. Hubungan kekeluargaan juga sedikit sebanyak menggambarkan keperibadian seseorang.
8. Apakah kegemarannya dan bagaimana dia mengisi waktu lapangnya?
Kegemaran serta cara seseorang memenuhi masa lapangnya juga memberi gambaran tentang wawasan serta cita-citanya dalam hidup ini.
9. Adakah dia aktif dalam mana-mana pertubuhan bukan kerajaan (NGO) atau pertubuhan kebajikan?
Keaktifan dalam persatuan kebajikan atau pertubuhan sukarela menggambarkan dia bukan seorang yang sombong dan mementingkan diri.
Orang yang hidupnya sekadar untuk memenuhi cita-cita dan wawasan peribadi semata-mata sebenarnya hidup dalam dunia yang sempit dan mati sebagai insan yang kerdil.
Tetapi orang yang hidup dalam perjuangan akan hidup sebagai insan yang hebat dan apabila dia mati namanya akan dikenang zaman-berzaman.
10. Apakah pandangannya sekiranya ibu bapa masuk campur dalam urusan peribadi atau urusan rumahtangga mereka?
Setengah orang menganggap rumahtangga adalah masalah peribadi yang terlalu khusus. Tiada seorang pun yang boleh masuk campur walaupun ibu bapa sendiri.
Hal ini sangat penting diketahui oleh setiap orang yang akan memasuki gerbang perkahwinan.
Apakah pandangan bakal pasangan hidupnya.
Adakah dia termasuk dalam golongan di atas atau sebaliknya seorang yang terlalu bergantung kepada kedua-dua ibu bapanya walaupun telah berkeluarga?
Apabila anda telah mendapat jawapan yang bersesuaian dengan apa yang dicari, maka teruskanlah hasrat anda untuk melamarnya. Begitu juga halnya dengan pihak yang dilamar.
Pastikan anda mengenali jejaka yang melamar itu dengan mengajukannya 10 soalan di atas.

Monday, December 20, 2010

Ya, Aku Ingin berTAQWA!

  Muliakah kamu wahai orang yang bertakwa?


 'Ana nak tanya antum. Apa hebatnya kita ini berbanding orang-orang yang tidak duduk di dalam halaqah ini?', bibir tua itu mengukir senyum. Tersirat.

'Ada sesiapa yang boleh jawab?'

Lalu seorang anak muda bangkit mahu menjawab. 'Ustaz. Pada pandangan ana, kita berbeza kerana kita ditarbiyyah'.

'Lalu, apa yang enta maksudkan dengan tarbiyyah itu?'

Terdiam sebentar anak muda itu. 'Ustaz, bagi ana, ana merasakan tarbiyyah itu seperti satu tembok yang memisahkan diri ana dengan orang-orang yang sedang sibuk bergelumang dengan duniawi'.

Semakin lebar senyum si guru tua itu. 'Jazakallah. Bagaimana dengan orang lain?'

'Ana, ustaz'. Seorang pemuda yang lain menggangkat tangan. 'Ana mahu beri pandangan. Ana rasa, kita mulia kerana kita melaksanakan dakwah kerana dakwah inilah jalan hidup para rasul dan orang-orang beriman'. Penuh semangat bicaranya. Semua mata yang berada di bilik kecil itu memandangnya dan mengangguk-angguk tanda setuju dengan bicara anak muda berkopiah coklat itu.

Guru tua itu menarik nafas, mahu menyambung bicara. Riak wajahnya masih tenang seperti tadi.

'Anak-anak ku. Apa mulianya kita ini? Antum kata kita ditarbiyyah. Antum kata kita berdakwah. Adakah ini kemuliaan yang sebanar?'

'Mengapa ustaz? Salahkah?', potong seorang pemuda.

'Yalah ustaz. Bukankah Rasulallah juga ditarbiyyah? Dan bukankah Rasulallah juga berdakwah?', lelaki yang lain pula menambah.

Guru tua itu senyum sahaja. Matanya memandang wajah bersih anak-anak muda yang berada di sekelilingnya.

'Anak-anakku. Tidak dinafikan, Rasulallah juga berdakwah dan Rasulallah juga ditarbiyyah. Tarbiyyah yang direct datang daripada Allah melalui perantaraan Jibril a.s . Rasulallah juga berdakwah, tanpa penat, jemu, lelah, dan putus asa'.

Keadaan sepi sebentar.

'Namun anak-anakku, adakah dakwah dan tarbiyyah yang kita lalui ini menjanjikan kemuliaan bagi kita disisi Allah? Tidak. Tidak. Lupakah antum akan apa yang Allah kata tentang kemuliaan? Allah sebut dalam surah al-Hujurat, bahawa sungguh! kemuliaan itu hanyalah bagi orang yang bertaqwa'.

Pemuda-pemuda di sekelilingnya mengaguk-angguk tanda faham. Antara mereka, ada yang mencatat sesuatu.

'Taqwa. Satu perkataan tapi ianya sangat besar maksudnya. Di dalam taqwa lah, wujud dakwah dan wujud juga tarbiyyah'

'Tadi, saudara kita ada berkata bahawa kita mulia kerana tarbiyyah dan dakwah. Ana terkejut juga sebenarnya. Apa kita layak mengatakan diri kita, satu produk tarbiyyah sedang kita hanya menjadi taqwa di dalam halaqah ini?  Dan apa kita merasa kita layak mendapat kemuliaan dan taqwa sedang kita hanya berdakwah, dalam halaqah ini?'

Anak-anak muda itu senyap. Mereka ternanti-nanti bicara seterusnya dari guru yang sangat mereka kagumi itu.

'Anak-anakku. Apa itu taqwa sebenarnya? Taqwa itu ialah kehidupan kita, bukannya lakonan kita. Taqwa bukan sesuatu yang boleh dibuat-buat kerana kewujudannya sangat seni dan halus'.

'Ana memetik kata-kata Imam Ghazali tentang akhlak. Akhlak ialah apa yang keluar dari dalam diri kita secara automatik, tanpa perlu kita fikir. Tahukah antum semua, akhlak ini adalah lambang dan bukti wujudnya taqwa?'

Mereka menggangguk.

'Dan, islam juga bukan satu sandiwara. Ia juga bukan satu aktiviti. Ia adalah cara hidup. Apa yang berlaku sekarang, ana lihat dalam banyak keadaan kita berasa diri kita ini mulia kerana kita join usrah, tabligh atau mana-mana jemaah sedangkan dalam masa yang sama, ketaqwaan kita tidak ditonjolkan'.

'Antum faham tak maksud ana?'

"Kurang faham...", hampir serentak anak-anak muda itu menjawab.

'Beginilah. Antum perlu faham bahawa taqwa itu ialah apa yang perlu ada dalam diri kita setiap saat, bukannya hanya ketika dalam halaqah atau semasa berdakwah. Tidak! Sebaliknya taqwa wajib wujud dalam diri antum setiap saat, setiap masa'.

'Antum tahu apa tuntutan taqwa?'

'Senang nak faham, taqwa memerlukan kepada penghayatan. Dan siapakah qudwah atau model insan bertaqwa? Semestinya Rasulallah. Antum lihat sirah. Lihat bagaimana Rasulallah berdakwah. Dakwahnya bermacam-macam cara. Dari sekeras-keras mata pedang, hinggalah kepada selembut-lembut roti yang disuap ke mulut wanita tua dan buta yang mencaci Baginda, dakwah tetap bergerak'.

'Ustaz, boleh cerita tentang wanita Yahudi itu? Ana kurang faham'. 

'Wanita Yahudi itu sangat tua dan buta. Tapi, tersangat kuat kebenciannya kepada Rasulallah. Setiap hari, Rasulallah akan datang kepadanya untuk memberinya makan. Setiap kali itulah, wanita itu akan mengata Baginda kerana dia tidak tahu bahawa yang memberinya makan itu ialah Baginda. Baginda s.a.w sendiri menghancurkan roti di mulutnya sebelum disuap ke mulut wanita itu kerana mahu memudahkan wanita itu makan'.

'Rasulallah datang dan melaksanakan perkara yang sama hari-hari. Memberi makan, dan menerima cacian. Tiap kali itu jugalah, Baginda akan tersenyum dan diam. Amalan Baginda berterusan hingga Baginda wafat. Lalu, Saidina Abu Bakar menggantikan Rasulallah memberi makan kepada wanita itu. Tapi malang, wanita itu tahu bahawa yang memberinya makan bukan orang yang sama, tapi orang yang lain kerana layanannya tidak selembut layanan Rasulallah. Lalu, wanita itu bertanya dimana manusia yang sangat baik yang memberinya makan sebelum ini. Lalu dijawab dalam tangis rindu Saidina Abu Bakar bahawa lelaki itu ialah Rasulallah. Wanita itu masuk islam akhirnya'.

Subhanallah.

'Anak-anakku, untuk kita menegakkan islam, kita harus terlebih dahulu meleburkan takbur kita. Kita merasa kita hebat kerana kita berilmu. Tidak dinafikan, memang kita alim, banyak ilmu. Tapi apa gunanya alim kita jika diselit takabbur?'

Semua orang tunduk. Bermuhasabah diri.

'Ana berpesan sungguh-sungguh kepada diri ana, jua kepada antum semua. Jangan kita merasa diri kita hebat hingga dengan mudah, kita label orang itu sebagai 'tertutup hati' dan seumpanya. Seperkara lagi, taqwa itu bukan hanya mesti dilahirkan semasa kita liqo' dan duduk dalam halaqah, sebaliknya ia harus dizahirkan dalam setiap inci perbuatan kita'.

'Ketahuilah juga bahawa bukan amal soleh kita yang memasukkan kita kedalam syurga, sebaliknya yang memasukkan kita kedalam syurga ialah keampunan dan rahmat Allah. Amal soleh hanyalah kerana perintah Allah. Maka,jangan sesekali kita berasa amal kita ini hebat. Belum tentu'.

'Belum tentu orang yang ditarbiyyah dan berdakwah ini baik. Tapi orang yang baik, tentu akan ditarbiyyah dan berdakwah. Inilah sebenarnya yang sedang kita cuba lakukan. Moga-moga Allah terima usaha kerdil kita ini'.

Guru tua itu menghabiskan bicaranya. Kelihatan, anak-anak muda disekelilingnya seperti sedang kesedihan, mungkin kerana 'terkesan'. Maka, guru tua itu membacakan firman Allah dalam surah Al-Qasas ayat 77: "Dan carilah pahala akhirat dengan apa-apa yang telah Allah kurniakan kepadamu..."

***
Semoga kita semua faham, bahawa agama itu bukannya sesuatu yang sifatnya 'sekejap ada-sekejap tiada'. Agama juga bukan sesuatu yang harus dipakai dalam situasi-situasi tertentu sahaja. Dan agama juga sesuatu yang boleh dijual-jual untuk mendapatkan kemahsyuran atau sanjungan.

Sebaliknya agama ialah pakain. Maka, tutuplah keaiban diri kita dengan menjadi orang beragama.

Ingat, kita bukan Tuhan yang boleh menghukum orang yang tidak mahu tarbiyyah dan tak mahu menerima dakwah. Sebaliknya, kita lihat diri kita. Sejauh mana tarbiyyah itu berjaya membentuk kita menjadi hamba.

Sesungguhnya, kita hanyalah makhluk yang asalnya setitis mani...hina..dan akan terus hina tanpa redha-Nya.

Artikel ini untuk diri saya. Agar saya mampu bermuhasabah diri. 
Astaghfirullah...
Astaghfirullah...
Astaghfirullah...



Ya. aku kejar TAQWA.



tapi, untuk mencapai taqwa itu, disinilah peranan dakwah dan tarbiyyah.
Sumayyah Abdul Aziz
Aku hanya bertujuan hendak memperbaiki sedaya upayaku; dan tiadalah aku akan beroleh taufik untuk menjayakannya melainkan dengan pertolongan Allah. Kepada Allah jualah aku berserah diri dan kepadaNyalah aku kembali. (Hud: 88)

Wednesday, November 10, 2010

Rahsia wudu'

"Syarat mendirikan solat ialah mengambil wudhuk .Tentu tidak sah jika kita mengerjakan solat lima waktu tetapi meninggalkan wudhu’. Pernahkah kita terfikir dengan perintah Allah SWT dengan perbuatan yang nampak remeh ini. Kenapa tidak?? Kenapa tangan bersama dengan air menyentuh anggota-anggota tubuh. Kenapa wajah yang dibasuh? Kenapa mesti telinga?


Banyak rahsia dalam kandungan wudhu’ yang hanya Allah Maha Mengetahui namun antara rahsia wudhu’ yang dapat diungkapkan ialah:

Setiap perintah Allah SWT tentu memiliki hikmah kebaikan disebaliknya. Lima pancaindera kenapa semua tanpa terkecuali disapu oleh air wudhu’. Mata, hidung, telinga & seluruh kulit tubuh. Ini betul-betul luar biasa.

Ahli syaraf/ neurologist pun telah membuktikan dengan air wudhu’ yang menyejukkan hujung-hujung urat syaraf jari-jari tangan dan jari-jari kaki berguna untuk menenangkan fikiran.
Anda tentu pernah mendengar akupunktur kan ? Cuba cari tahu dimana saja letak titik-titik sensitif yang sering digunakan dalam ilmu akupunktur? Lalu kemudian amati rukun wudhu’. InsyaAllah kita akan menemui persamaan antara keduanya


Pada anggota badan yang terkena semasa berwudhu’ terdapat ratusan titik akupunktur yang merupakan titik penerima ransangan terhadap sentuhan berupa basuhan, gosokan, usapan, dan tekanan/urutan ketika melakukan wudhu’. Sentuhan tersebut akan dihantarkan ibarat signal ke sel, jaringan, organ dan sistem organ yang bersifat terapi. Ini terjadi kerana adanya sistem komunikasi iaitu sistem syaraf dan hormon bekerja untuk mengadakan homeostasis (keseimbangan). Titik-titik akupunktur, suatu fenomena yang menarik bila dibandingkan dengan syariat wudhu yang disyari’atkan 15 abad yang lalu.
Jumlah Titik Akupunktur Pada Anggota Wudhu’(rukun dan sunat)

Muka 84
Tangan 95
Kepala 64
Telinga 125
Kaki 125

Jumlah keseluruhan = 493!
Ternyata terdapat 493 titik penerima ransangan pada anggota wudhu’!!
Subhanallah!! Bayangkan jika kita melakukan itu setiap hari paling sedikit 5 kali sehari…


Kita tidak harus memandang ringan semasa menjalani wudhu. Mengapa? Cuba ingat semasa kita membasuh tapak kaki & tangan…apakah celah-celah jari sering kita abaikan? Ternyata ada fakta menarik yang ingin saya kongsikan:
Dari ilmu ahli akupuntur, di celah-celah jari terdapat 16 titik akupunktur yang mana titik-titik tersebut apabila dirangsang yang istmewa yang dapat mengubati migrain, sakit gigi, tangan-lengan merah, bengkak, dan jari kaku.

Berkenaan telinga pula, walau pun ia adalah amalan sunat, ia mengandungi 30 titik ransangan! Maka, semasa menyapu telinga itu jangan cuma membasuh saja, tapi harus dengan urutan lembut juga. Selepas ini sebaiknya kita tidak meninggalkan amalan sunat semasa berwuduhu’ kerana setiapnya mempunyai titik penerima ransangan.
Titik akupuntur di telinga. 125 disentuh semasa mengambil wudhu’.
Subhanallah…sungguh luar biasa rahsia wudhu’…