Friday, September 18, 2009

Pemergianmu

Jam menunjukkan pukul 9.00a.m.Aku baru sahaja selesai menghadiri kelas Pak Sheikh. Subjek Pathology menjadi kegemaranku walaupun aku antara student yang asyik fail je. Setelah menaiki bas, aku turun di Fakulti Bahasa Moden dan Komunikasi.

‘Eee, tak sabarnya nak blajar bahasa Arab. Arini tak salah ustaz nak ajar pasal fiil’, luahku ceria sambil melangkah menuju ke bangunan C.

Teringat kembali pada awal masuk ke kelas bahasa arab, aku sahaja student yang tak ada basic arab. Ustaz pulak cair je bila bercakap.Aku terngaga je tanda tak paham. Tapi atas sebab semangat untuk menguasai bahasa al-Quran ni aku abaikan segalanya. Lepas kelas pasti aku orangnya yang akan tahan ustaz supaya jangan pulang lagi. Aku akan tanya apa sahaja yang aku tak paham. Sejak dari itu aku menjadi tumpuan pertama ustaz bertanyakan jika ada apa-apa perkara yang studentnya tak paham.

Sebaik tiba di hadapan kelas terdengar suara lecturer sedang mengajar English.

‘Nape ada kelas lain pulak dalam kelas bahasa arab ni? Oh, baru pukul 9.45am. Awal lagi rupanya. Semangat betul aku arini. Kalau begitu baik aku duduk kat tangga dulu la. Lenguh pulak kaki ni berjalan dari bustop tadi, dah tu kena mendaki bangunan tiga tingkat ni pulak. Ustaz selagi tak pukul 10am. takkan datangnya’, ngomelku.

Aku duduk di atas tangga hujung bangunan Pujangga sambil menyeluk saku beg galasku.

‘Eh, ada 10 miss call la. Mesti aku tak perasan masa kelas tadi. Oh kak ngah rupanya. Erm, nape dia call pagi-pagi ni. Kalau takde hal penting takdenye dia nak call. Baik aku call dia balik’.

‘Assalamualaikum, nape ngah call tadi? Kakak ada kelas tadi. Tak perasan…’

‘Kakak, kakak balik umah sekarang. Balik sekarang.,.’ ujar kak ngah sambil teresak-esak. Aku mula rasa tak sedap hati.

‘Papa..papa dah tak de kakak. Papa accident pagi tadi. Kakak balik sekarang ye?’, sambungnya lagi.

Menyirap darahku sebaik mendengar kata-kata kak ngah. Dunia ni seperti jatuh menimpa diri. Aku seperti orang hilang akal. Tak tau perasaan apa yang patut diungkapkan.

‘Balik? Cam mana kakak nak balik? Kakak nak naik ape?’, aku mati akal.

‘Naik la bas ke ape ke ye. Kakak balik sekarang ye’, kak ngah cuba memujuk.

‘Erm..ok’, aku menjawab ringkas lalu mematikan talian. Tak sanggup menjawab panggilan itu lagi.

Kaki kuhayun menuruni tangga tanpa tujuan sambil air mata berderai membasahi pipi. Pandangan orang lain padaku tidakku hiraukan lagi.

‘Aku nak ke mana ni?Aku nak buat apa ni? Aini tolong fikir rasional’, aku cuba memujuk diri.

‘Haa, call akhwat. Mereka pasti akan membantu’, terlintas wajah-wajah akhwat seperjuangan yang susah senang sentiasa bersama.

‘Zila, angkat la telefon’, ngomelku lagi.

Setelah deringan tak dijawab terlintas pula untuk menelefon kak Nad.

‘Assalamualaikum, kak Nad. Papa dah tak der. Papa accident pagi tadi. Apa Aini patut buat sekarang? Kalau nak balik pun bas ke Kelantan mana ada dah. Camn ni akak?’, aku mengadu seperti anak kecil.

‘Aini, tenang ya ukht. Ok xpe, akak akan mintak kak Aisyah cari tiket flight. Aini tenang ye. Banyakkan istighfar dan sedekahkan al-Fatihah pada papa. Nanti akak call balik ok’, kak nad cuba menenangkanku sebolehnya.

Sifat keibuannya cukup menenangkan esakanku yang semakin menjadi-jadi. Aku mula boleh berfikir dengan baik. Aku mengambil bas ke fakultiku untuk mengambil motor yang ku parking berdekatan wad haiwan kesayangan.

Aku memecut laju motor kapcaiku itu. Fikiranku mula melayang dengan kenangan bersama papa. Papa, lelaki pendiam tetapi tegas yang ku mula kenal sejak mula hidupku di dunia ni. Kerana sifatnya, aku tak berapa rapat dengannya. Aku tak pandai berborak dengannya. Aku tak betul-betul mengenalinya. Cuma sejak ditarbiyah ni aku mula belajar mendekatinya, mengenalinya, cuba memahaminya. Tapi kini, aku sudah tiada peluang untuk mengenali siapa papa yang sebenar, merasa kasih sayang dalam diamnya. Aku dah tak dapat masak lauk kesukaannya lagi. Tak dapat melihat lagi dia pada waktu petang meluangkan masanya untuk membasuh kereta, menyiram pokok dilaman rumah.

‘Papa bagi grade A untuk sup ikan merah ni. Sedap cam mama masak. Pandai anak papa ni masak’, puji papa sambil menghirup sup yang masih panas.

‘Iye ke papa, terima kasih’, aku tersenyum bangga. Papa makan kenyang-kenyang tau. Susah-susah kakak masak lauk-lauk ni tapi papa selalu makan sikit je’, pujukku.

Tak pernah seumur hidupku papa bagi grade A untuk setiap masakanku. Biasanya papa akan bagi grade B dan C je. Papa pandai menjaga hatiku. Jika ada je lauk masakkku yang kurang masin, terlebih manis pasti akan ditegurnya melalui mama. Itu yang menyebabkan aku semangat untuk belajar memasak.

Ponnn…bunyi hon mematikan lamunaku. Aku hampir sahaja dilanggar kereta. Pecutanku semakin laju selaju air matuku menuju ke rumah sewa. Sebaik sahaja sampai di rumah, aku menyauk apa sahaja pakaian yang ada tanpa berfikir panjang. Kak nad menungguku di luar rumah untuk menghantarku ke KLIA.

Tepat jam 5.30pm, aku tiba di airport Sultan Ismail Petra, Pengkalan Chepa. Kesabaranku teruji setelah flight yang sepatutnya ku naiki pada pukul 1.30pm delay. Penantian untuk sampai ke rumah memang satu penyeksaan. Aku mengambil teksi menuju ke rumah. Jika nak diikutkan hati hendah sahaja aku terbang tapi otakku masih boleh berfikir waras..

Sebaik pemandu teksi menurunkanku di hadapan rumah jantungku mula berdegup kencang. Orang ramai mula memenuhi ruang rumahku. Sebaik melangkah masuk ke dalam rumah, kulihat sekujur tubuh yang lengkap dibalut kain kafan berada di ruang tamu. Hanya wajahya sahaja yang dibuka. Mataku tidak berkelip melihat wajah itu. Tenang dan bahagia terpapar pada wajahnya. Tangisan di sekeliling dan mata yang memandang tidakku hiraukan lagi. Apa yang kutahu, aku mahu memeluk tubuh itu, mencium wajah itu.

Esakkanku semakin menjadi-jadi sebaik tubuh yang sudah tak bernyawa itu kupeluk erat seakan tidak mahuku lepaskannya. Mama datang menghampiriku sambil memeluk menenangkanku. Pelukannku bertukar pada mama sambil menangis tanpa lagu meluahkan segala kesedihan yang tersimpan di dalam hati ini.

‘Kakak,tenang ye sayang. Allah lebih menyayangi papa. Tak baik kita menangisi pemergiannya, mama mengusap belakangku lembut. Mama ingat lagi waktu kakak bagi tazkirah selepas kita solat maghrib bersama-sama dulu. Kakak ada sebut tentang satu ayat dalam al-Quran, “Setiap yang hidup itu pasti akan mati”. Kakak anak yang solehah kan?. Doa anak yang soleh salah satunya dapat menyelamatkan papa di sana. Kita kena banyak doakan untuk papa supaya papa tenang di sana nak. Jauh dari seksaan api nerakaNya dan berada bersama-sama orang-orang beriman.

‘Mama tinggalkan kakak kejap ye. Kakak nak sedekahkan bacaan yasin untuk papa’, uarku setelah esakkanku mula dapat dikawal.


Aku mencapai terjemahan al-Quran yang berada di dalam beg sandangku dan mula menyimpuh berdekatan wajah papa. Selawat kubacakan sambil berniat untuk disedekahkan kepada nabi Allah, keluarga baginda, para sahabatnya, papa yang telah tiada dan kepada seluruh muslimin muslimat. Yasin kubaca sayu sambil tersedu-sedu. Aku amati pengertiannya satu persatu.

“Sungguh, Kamilah yang menghidupkan orang-orang yang mati, dan Kamilah yang mencatat apa yang mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka (tinggalkan). Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam kitab yang jelas (Lauh Mahfuz)”. (36:12)

“Sehingga mereka tidak mampu membuat suatu wasiat dan mereka juga tidak dapat kembali kepada keluarganya. Lalu ditiuplah sangkakala, maka seketika itu mereka keluar dari kuburnya (dalam keadaan hidup), menuju kepada Tuhannya.(36:50-51).

“Sesungguhnya penghuni syurga pada hari tu bersenang-senang dalam kesibukan mereka. Mereka dan pasang-pasangannya berada dalam tempat yang teduh, bersandar di atas dipan-dipan. Di syurga itu mereka memperoleh buah-buahan dan memperoleh apa saja yang mereka inginkan. Kepada mereka dikatakan,“Salam,” sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang. (36:55-58).

‘Amiin..moga papa tenang dan bergembira di sana’, doaku di dalam hati.

Selesai solat jenazah, papa dibawa pergi menaiki van jenazah. Talkin dibacakan oleh imam Masjid Solehati sebagai peringatan kepada hamba-hambaNya yang masih hidup.

Sekembalinya aku dari tanah perkuburan Tok Kenali, aku mendapat panggilan dari Dr. Hizul.

‘Afwan, ana dapat berita ayah anti meninggal pagi tadi, betul ke? Cam mana boleh accident?

Iye, ana baru je balik dari kubur tadi. Dia selamat dikebumikan kul 6.30pm tadi. Papa terlanggar tiang lampu jalan waktu naik skuter sorang-sorang dalam pukul 8.30am tadi. Ada orang kata dia kena langgar, ada kata dia laju waktu kat selekoh jalan tu. Entah la banyak betul version ceritanya. Ana malas nak amik tau. Badan dia tercampak ke tiang lampu satu lagi. Doktor sahkan dia polytrauma. Tangan sebelah kanan dia agak bengkok waktu nak dikafankan. Ayah ana ada migrain. Maybe masa tu dia dah nazak. Malaikat maut tengah tarik nyawa dia. Yang paling ana geram ambulan pulak lambat. Padahal tak sampai 10 minit je HUSM tu dari tempat accident. Adik ana sempat sampai masa ayah ana tengah nyawa-nyawa ikan. Orang sekeliling tengok je, tak buat apa-apa. Sampaikan mak ana dari tempat keje dia pun sempat sampai tapi masa tu papa dah tak bernyawa dah’, luahku.

‘Sabar ukht, ye. Moga anti tabah menerima ujian Allah ni’, jawab Dr. Hizul ringkas tande member semangat padaku.

‘InsyaAllah, doa Dr dan ikhwah akhwat yang lain cukup menguatkan ana dengan ujian ni. Ana bersyukur ana kena face ujian ni setelah ana ditarbiyah. Kalau tidak ana tak tau apa tindakan ana. Ana belajar untuk banyak-banyak bersabar dan redha dengan ketentuan Allah ini. Pemergian papa membuatkan ana untuk terus kuat berada di jalan tarbiyah ini walaupun ianya berliku. Ana yakin keluarga ana akan mendapat sahamnya juga walaupun mereka masih lagi belum menjadi ikhwah wa akhwat. Mintak doa semua’, ujarku lagi.

Kini hampir setahun papa pergi meninggalkanku. Kadang-kadang tiap malamku bermimpikan papa. Malam pertama papa meninggalkanku,aku bermimpi bertemu papa di sebuah tempat yang sekelilingnya putih .Wajahnya sentiasa tersenyum dan memerhatikanku dari jauh. Aku hanya mampu menghulurkan tanganku tapi sukar mencapainya sambil menangis. Papa hanya senyum dan menggelengkan kepalanya tanda memujukku supaya jangan menangis lagi. Senyummannya seolah-olah menyatakan kebahagiannya di sana. InsyaAllah…

Papa, pemergianmu bukan satu kehilangan tapi satu pertemuan kekuatan dalam diriku untuk menghadapi hidup ini dengan tabah. Berhati-hati dalam setiap tindakan yang kulakukan supaya tiada satu pun perbuatanku menyumbang seksa padamu di sana. Aku akan cuba mengubah keluarga kita untuk mengamalkan islam secara menyeluruh dan terus bagi semangat pada mama untuk terus tabah hidup tanpamu disisinya.

Teringat kata-kata al-sheikh Hassan al-Banna, “Tarbiyah is not everything but life is nothing with it”. Tarbiyah banyak mengajarku untuk menghargai hidup ni. Syukur pada-Mu Ya Allah kerana berjuta-juta hambaMu di muka bumi ini, Kau memilihku. RedhaMu kupinta dalam setiap langkahku. Jangan Kau pernah murka pada setiap kelemahan perbuataku. Moge Kami tetap istiqamah dalam mencari sedikit zarah cintaMu..Amiin.

TAMAT





No comments:

Post a Comment